Berakhirnya RPJMD 2018-2023 Lotim Pilkada Serentak November 2024
Terjemahan

AmpenanNews. Menyusul akan berakhirnya rencana pembangunan jangka menengah daerah (RPJMD) 2018-2023, sementara Pemilihan Kepala Daerah (Pilkada) serentak baru dijadwalkan pada November 2024, maka dibutuhkan dokumen perencanaan jangka menengah antara sebagai pedoman penjabat bupati untuk pembangunan selama jangka waktu Bu 2024-2026 atau sampai ditetapkannya Peraturan Daerah tentang RPJMD yang merupakan penjabaran Visi-Misi Bupati dan Wakil Bupati hasil Pilkada serentak.

Terkait hal itu Sekretaris Daerah Lombok Timur H.Muhammad Juini Taofik berharap kepada peserta forum konsultasi publik dalam rangka penyusunan rancangan awal rencana pembangunan daerah (RPD) kabupaten Lombok Timur tahun 2024-2026 untuk memberikan masukan dan saran yang akan memperkaya draf atau rancangan dokumen tersebut. Forum yang dihadiri seluruh pimpinan OPD, Asisten, staf ahli, Camat, akademisi, organisasi kemasyarakatan, lembaga non pemerintahan, dan tokoh masyarakat tersebut diharapkan dapat merumuskan isu-isu strategis, sasaran, fokus, dan arah kebijakan, serta prioritas pembangunan tahun 2024-2026.

Baca Juga :  Refleksi Satu Tahun, "SUKMA" Patut di Apresiasi

Salah satu poin Sekda adalah pentingnya pelaksanaan sistem pemerintahan berbasis elektronik (SPBE) yang hingga saat ini masih belum dapat diadopsi Pemda Lombok Timur. Ia menyebut SPBE tidak hanya memudahkan masyarakat, tetapi juga memudahkan Pemerintah dalam upaya pelayanan kepada masyarakat. Karenanya ia berharap ini menjadi perhatian untuk dimuat dalam RPD tersebut, ”pada masa transisi bisa menyiapkan SPBE yang matang. Harus dimulai dari yang kecil,” ungkapnya. Diharapkannya pula agar ke depan seluruh OPD memiliki aplikasi yang dapat mendorong kinerja pemerintahan, memudahkan pelayanan kepada masyarakat.

Peningkatan kualitas sumber daya manusia (SDM) juga diingatkan Sekda. Kendati pencapaian Lombok Timur pada lima tahun terakhir terus membaik, terutama terkait indeks pembangunan manusia (IPM), akan tetapi beberapa aspek masih harus diperhatikan. Angka gagal tumbuh (stunting) yang percepatan penurunannya baik, masih harus mengejar target 14% standar nasional. Demikian pula dengan pendapatan per kapita. Sekda meminta agar dilakukan intervensi ke akar masalah. Ia menilai pertanian sebagai salah satu sektor penopang perekonomian masyarakat tidak ditinggalkan.

Baca Juga :  Presiden RI Disambut Hangat Bupati Saat Berkunjung ke LombokTengah

Forum konsultasi publik dalam rangka penyusunan rancangan awal RPD tahun 2024-2026 tersebut berlangsung di Rupatama 1 Kantor Bupati Lombok Timur pada Kamis (2/3). Forum ini dihadiri pula ketua DPRD Lombok Timur yang menyampaikan saran dan masukan/ pokok pikiran dewan sebagai salah satu materi .

 


Subscribe
Notify of
guest

0 Komentar
Inline Feedbacks
View all comments