Toga Toma dan Pemda Lotim Sepakat Minta Gubernur NTB Hentikan Penambangan Pasir Besi
Terjemahan

AmpenanNews. Tokoh agama (Toga), tokoh masayarakat, (Toma) Kepala Desa Pringgabaya, Pohgading, Pohgading Timur dan BPD masing-masing, serta on Camat Pringgabaya, DPRD, Forkopimda, serta Bupati dan Wakil Bupati Lombok Timur sepakat untuk mengajukan usul dan meminta Gubernur NTB untuk menghentikan kegiatan penambangan pasir besi di wilayah Kecamatan Pringgabaya.

Kesepakatan tersebut menyusul adanya kisruh penambangan pasir besi PT. AMG yang dinilai meresahkan  masyarakat.

Perusahaan tersebut dinilai tidak hanya merusak lingkungan tetapi juga merusak infrastruktur jalan yang telah dibangun pemerintah.

Kondisi tersebut tidak hanya merugikan masyarakat sekitar melainkan pula merugikan negara. Lebih lagi tidak ada kontribusi terhadap pendapatan asli daerah (PAD) Lombok Timur.

Kesepakatan penghentian aktivitas PT.AMG tersebut dihasilkan melalui silaturahmi dengar pendapat Pemda dengan perwakilan masyarakat Pringgabaya, tokoh agama, Forkopimda, dan DPRD Lombok Timur pada Kamis (23/2).

Baca Juga :  Pembangunan Mother and Child Center RSUD dr. R. Soedjono Selong

Rapat yang berlangsung di ruang VIP Pendopo Bupati dan di pimpin langsung oleh Bupati Lombok Timur H. M. Sukiman Azmy, dan dihadiri pula sejumlah pimpinan OPD seperti Kepala Bappeda, Kepala Bapenda, Inspektur Daerah, dan Kepala BPKAD.

Selain meminta Gubernur untuk menghentikan aktivitas penambangan yang dilakukan PT. AMG  dengan mencabut dan membatalkan izin penambangan di wilayah Kecamatan Pringgabaya, kesepakatan bersama tersebut juga berisi  permintaan kepada Gubernur NTB untuk tidak lagi memberikan segala bentuk izin penambangan kepada Perusahaan manapun di wilayah Kecamatan Pringgabaya, utamanya yang dapat mengganggu kelestarian lingkungan.

Undang-undang No. 23 Tahun 2014 tentang Pemerintah Daerah menegaskan bahwa kewenangan penyelenggaraan urusan Pemerintahan bidang kelautan, kehutanan, dan energi serta sumberdaya mineral ada pada pemerintah pusat dan provinsi.

Baca Juga :  Program Lotim Berkembang Diharapkan Akhir 2020 Capai Target

Karena itu Pemda Lombok Timur tidak memiliki kewenangan kecuali untuk menghentikan sementara dan menyampaikan kepada pemerintah provinsi.

Kesepakatan lainnya adalah menutup sementara seluruh kegiatan penambangan pasir besi demi kondusifitas, keamanan, dan kelestarian lingkungan di Wilayah Kecamatan Pringgabaya.

 

Subscribe
Notify of
guest

0 Komentar
Inline Feedbacks
View all comments