Guru Besar Gerah dengan Arogansi Oknum Kades Dopang

AmpenanNews. Guru Besar Univesitas Mataram Prof. Dr. H. Zainal Asikin, SH. SU. geram dengan arogansi Kepala Desa Dopang Kecamatan Gunungsari Kabupaten Lombok Barat, yang memarahi guru yang videonya sedang viral dimedia sosial.

Kegeraman Guru Besar Fakultas Hukum tersebut diungkapkan melalui statusnya dimedia sosial facebook agar Bupati Lombok Barat memecat Kepala Desa Dopang.

Bahkan, Profesor tersebut membuat status agar memecat oknum kepala desa itu.

“Pak Bupati Lobar, tolong Pecat Kades Dopang yang nyumpah dan berkata tidak seronok pada Guru. Tidak pantas menjadi kades dengan perilaku seperti itu kepada pendidik,” tulis Prof Asikin di statusnya.

Bukan hanya Guru Besar saja yang Geram, akan tetapi beberapa Organisasi Masyarakat dan pemuda pun buka suara.

FKMGB (Forum Komunikasi Masyarakat Gunungsari Batulayar) dan KASTA Lombok Barat, mennganjurkan agar Kades tersebut meminta maaf.

Dilarenakan beredar luas video seorang Oknum Kepala Desa yang mencaci maki dan mengumpat seorang Guru di SDN 1 Dopang Kecamatan Gunungsari.

Sedangkan kejadian Hari Kamis, 15 September. bermula saat Seorang Guru di SDN 1 Dopang yang menginstruksikan siswa siswinya untuk berdoa menjelang siang. Sambil berdoa, siswa siswi kelas 5 SD ini ditegur karena melafazkan Doa sambil bermain main. Melihat hal itu, Guru tersebut mengambil Bambu seukuran Sapu Lidi dan memberikan hukuman.

Dari Video, Oknum Kepala Desa mendatangi SDN 1 Dopang sambil mengumpat-mengumpat dan sempat membanting kursi yang ada di sekolah.

Sorotan dari Forum Komunikasi Masyarakat Gunungsari Batulayar (FKMGB), Ketum FKMGB, Roni menuturkan bahwa tindakan oknum Kades tersebut tidak mencerminkan seorang Pemimpin.

“Seharusnya, oknum Kades itu datang mengklarifikasi dan tabayyun terhadap persoalan itu, bukan datang-datang mengumpat dan menyebut orang Binatang. Kami melihat arogansi dan sikap yang tidak cocok sebagai pimpinan Desa dalam menyelesaikan masalah”.

Dikarenakan Guru yang dikenal sebagai pahlawan tanpa tanda jasa tidak etis dikatakan binatang dan lain sebagainya.

” itu sudah diluar Etika komunikasi dan kurang ajar, maka kami akan menuntut klarifikasi dan permintaan Maaf dari Kades Dopang karena Video umpatannya telah menyebar luas di Beberapa WA grup yang ada di Lombok Barat, ” tegasnya bang Roni.

Kemudian Zulfan Hadi Ketua Kasta Lobar menyatakan hal tersebut Sangat disayangkan dilakukan oleh seorang pejabat Publik, lebih2 seorang kepala desa yang notabene menjadi panutan bagi masyarakat sekitar, jika memang perbuatan guru tersebut dianggap salah dan melanggar hukum, harusnya diselesaikan secara hukum, bukan malah arogansi dan mengeluarkan sumpah serapah.

“Kalau memang dia tidak sepakat dengan sistem pendidikan yg diterapkan eh guru disana seharusnya dia bisa pindahkan anaknya sekolah ke tempat yang lain,” tuturnya.

Walaupun memang tidak dibenarkan juga sebaga seorang guru mendidik dengan kekerasan, lebih lebih di era seperti sekarang ini.

Zulfan berharap persoalan ini diselesaikan secara baik dan meminta oknum Kepala Desa tersebut untuk klarifikasi serta membuat pernyataan maaf menggunakan video agar publik tahu dan apabila guru yg bersangkutan menyatakan keberatan, kami siap mendukung, tutupnya.

 

Tags
guest

17 Komentar
terbaru
terlama terbanyak disukai
Inline Feedbacks
View all comments
amaq kake
amaq kake
4 hari lalu

merasa paling hebat paling kuat padahal juga tdk ada apa apanya, KENDEQ SOMBONG LALO PAK KADES

Baiq_Hariati
Baiq_Hariati
4 hari lalu

Dose leq inaq amaq baune te kerisaq siq istigfar banyak-banyak..
Dose leq guru ndeq ne bau tekerisaq timaqne tetebus siq sedunie emas perak

Last edited 4 hari lalu by Baiq_Hariati
Baiq_Hariati
Baiq_Hariati
4 hari lalu

Hmmmm

Last edited 4 hari lalu by Baiq_Hariati
Zhoel
Zhoel
4 hari lalu

Bupatinya nggak tamat Sekolah Dasar

mulianinetamani
mulianinetamani
5 hari lalu

Anak sy aja yg di tendang dan pincang selama 2 hari karena terlambat ganti pakaian seragam nya di pondok…sy nggak ngamuk “, malah kasihan terhadap anak sy, dgn memberikan nasehat, biar lain kali lebih disiplin lagi, rajin belajar, jd anak yg kuat,jgn lembek atau lelet,,, perhatikan nasihat ustadz dan senior”nya,,ini Pk haji kades dtg” langsung ngamuk ngatain org yg mendidik anaknya dgn sebutan binatang…

Hafiz
Hafiz
5 hari lalu

Smoga kpala desa tersebut medapatkan HAJI YG MABRUR

Fajarudin
Fajarudin
5 hari lalu

Permasalahan ini sudah selsai dan sudah damai dgn adanya surat perdamaian yg di tanda tangani oleh kedua belah pihak.

Baca Juga :

Close
Close