Wakil Gubernur NTB, TV Digital Itu Tuntutan dan Keharusan Zaman

AmpenanNews. Sebagai tuntutan zaman, migrasi ke siaran televisi (TV) digital harus segera dilakukan. Masyarakat diminta bersiap menghadapi perubahan itu.

“Kita (Indonesia) memang sudah sangat terlambat. Jadi rencana analog switch off Maret 2022 itu ditetapkan saja dan masyarakat dipersiapkan dengan baik”, ujar Wagub saat bertemu Komisi Penyiaran Indonesia Daerah, Komisi Penyiaran Pusat dan Kepala Dinas Komunikasi Informatika dan Statistik di Pendopo, Senin (28/06).

Namun demikian, rencana pemerintah melakukan analog switch off sebagai penanda migrasi dari siaran analog ke digital harus dikomunikasikan dengan benar kepada masyarakat dan lembaga penyiaran yang ada.

Caranya adalah dengan melakukan sosialisasi masif dan kolaborasi antar pihak agar tak ada gejolak di masyarakat. Hal ini penting karena menurut Wagub masih banyak yang belum memahami pentingnya migrasi digital sebagai upaya mengejar ketertinggalan teknologi siaran.

Wagub juga mengingatkan lembaga penyiaran agar segera bersiap dan menyesuaikan dengan perubahan itu. Salah satunya, Wagub berharap agar konten siaran semakin berkualitas karena didukung teknologi.

“Lebih baik hanya tiga empat lembaga penyiaran yang berkualitas daripada banyak tapi tidak menginspirasi dan tidak mendidik”, tegas Wagub sembari mengingatkan peran KPID sebagai lembaga independen pengawas isi siaran.

Kepala Dinas Kominfotik, DR Najamudin Amy mengatakan, dukungan dinas bagi terselenggaranya siaran digital dengan memberikan sharing session mengundang lembaga penyiaran yang ada di NTB dan kepada Dinas Kominfotik kabupaten/ kota untuk penyebarluasan sosialisasi terkait migrasi digital dan analog switch off pada Maret tahun depan.

“Terutama kepada LPP TVRI yang paling siap menyelenggarakan siaran digital. Awal bulan Juli depan ini kami juga akan menggelar rapat koordinasi dinas Kominfotik se NTB untuk momen sosialisasi”, sebut Bang Najam.

Ketua KPID, Yusron Saudi menjelaskan, inisiasi Analog SwitchOff akan dilakukan Maret 2022 di pulau Lombok dan Nopember di Pulau Sumbawa karena infrastruktur digital yang belum mendukung.

“Harapannya bisa tercover 80 persen dengan kontribusi sosialisasi oleh masyarakat sendiri”, jelas Yusron.

Sementara itu, Muhammad Reza, komisioner KPI Pusat yang juga penanggungjawab analog switch off ingin memastikan NTB siap bermigrasi pada saatnya nanti.

” Perkembangan media siaran di NTB ini sangat baik. KPI Pusat berharap lembaga penyiaran dan masyarakat NTB siap menjelang perpindahan siaran analog ke digital di layar televisi kita nanti”, ucap Reza.

Tags
guest
0 Komentar
Inline Feedbacks
View all comments

Baca Juga :

Close
Close