Ekosistem Bisnis Media terus Didorong, AMSI Gelar Diskusi Trustworthy di Semarang
Terjemahan

AmpenanNews Ekosistem bisnis media yang sehat dan berkualitas terus didorong oleh Asosiasi Media Siber Indonesia (AMSI). Manajemen keredaksian dan pengelolaan bisnis media yang profesional akan melahirkan tingkat keterpercayaan publik yang baik.

Dukungan Internews dan Ad For News, AMSI telah menyusun indikator tingkat keterpercayaan publik atas pemberitaan atau Trustworthy News sejak tahun 2021. Adapun indikator itu sebagai upaya membangun ekosistem bisnis media yang sehat, berkualitas, dan berkelanjutan di Indonesia.

Kelanjutan dari program ini, AMSI akan melanjutkan kampanyenya agar semakin banyak media yang berkomitmen untuk mengadopsi AMSI Trustworthy News Indicators.

Untuk membangun kesepahaman mengenai pentingnya indaktor keterpercayaan serta mengajak sekaligus mengikut sertakan media anggota AMSI untuk bergabung dan mengimplementasikan indikator media terpercaya pada website media, menjadi tujuan dari acara ini.

Baca Juga :  Telekomunikasi Tak Sesuai Standar Ketua APNATEL Minta Pemprov NTB Menertibkan Perusahaan dan Distributor

Dalam diskusi Trustworthy “Media di Tengah Dinamika Pemilu 2024” yang akan berlangsung pada Rabu, 28 Februari 2024 pukul 14.00 WIB di Hotel KHAS Semarang merupakan rangkaian dari pelaksanaan Konferensi wilayah (Konferwil) ke-3 AMSI Jawa Tengah.

Diskusi tersebut akan menghadirkan Pj Gubernur Jawa Tengah, Nana Sudjana untuk membuka acara. Selain itu, sebanyak 4 (empat) pembicara juga akan hadir dalam acara tersebut.

Dari keempat pembicara itu ialah Wakil Ketua Umum AMSI sekaligus CEO Kabar Grup Indonesia (KGI), Upi Asmaradana, Anggota Bawaslu Jateng, Nur Kholiq, Anggota KPU Jateng, Akmaliyah, dan Pengamat Politik Universitas Diponegoro, Bangkit Aditya.

Melalui Ketua AMSI Jateng, Nurkholis mengungkap alasan dibalik pemilihan tema tersebut. Menurutnya, mengetahui bagaimana posisi media yang seharusnya di tengah Pemilu menjadi hal yang penting.

Baca Juga :  Anggota FWMO Lotim Gelar Buka Puasa Bersama

“ Tema itu kami usung untuk mengetahui positioning media di tengah dinamika Pemilu, khususnya Pilpres 2024 yang diwarnai banyak dinamika. Dituduh banyak terjadi kecurangan yang memunculkan wacana hak angket,” ujar Nurkholis, Selasa 27 Februari 2024.

Diskusi yang menjadi kelanjutan dari Konferwil III AMSI ini, lanjut Nurkholis, mendapat dukungan dan sponsor oleh berbagai pihak.

“Ini didukung oleh Internews dan disponsori oleh Sukun MC Wartono, PT Etawalin, Semen Gresik, PT SPJT, PT BPR BKK Jateng, PT Jamkrida Jateng, dan Nexa,” ungkapnya.

Selain mampu membangun kesepahaman terkait indikator keterpercayaan, pihaknya berharap diskusi ini mampu meningkatkan pemahaman para pemimpin media terhadap konsep sekaligus indikator trustworthy news.

Baca Juga :  FWMO Santuni Anak Yatim dan Jompo di Desa Waringin, Suralaga

“Harapannya juga dapat melihat potensi dan tantangan indikator trustworthy news bagi seluruh media anggota AMSI,” tandasnya.

Sumber .Press Rilis WAG Member AMSI

 


Subscribe
Notify of
guest

0 Komentar
Inline Feedbacks
View all comments