LKPJ 2022 Bupati Lotim Beberkan Kinerjanya dalam Rapat Paripirna DPRD
Terjemahan

AmpenanNews. Dalam pidato pengantar Laporan Keterangan Pertanggungjawaban (LKPJ) tahun 2022 pada sidang Paripurna DPRD Lotim, Kamis (13|4).‎ Bupati Kabupaten Lombok Timur, H.M.Sukiman Azmy, beberkan hasil kinerja.

Menurutnya pada realisasi kinerja sampai akhir 2022 menunjukkan empat indikator yang melampaui target RPJMD yaitu laju pertumbuhan ekonomi, indeks ketentraman dan ketertiban, indeks risiko bencana dan peningkatan status Desa mandiri.

Selain itu bupati juga menyampaikan pengelolaan keuangan daerah, dan hasil evaluasi sembilan indikator kinerja utama Pemda kabupaten Lombok Timur yang tertuang dalam RPJMD 2018-2023.‎

“Penyelenggaraan pembangunan daerah selama tahun 2022, tidak terlalu jauh berbeda dengan tahun-tahun sebelumnya dengan mengalami dinamika cukup signifikan akibat dampak pandemi covid-19,” tegasnya.

Pada kesempatan itu Mantan Dandim 1615 Lotim ini juga menyampaikan ‎sejumlah indikator yang masih harus dipercepat dan ditingkatkan capaiannya seperti angka kemiskinan, indeks pembangunan manusia (IPM), indeks infrastruktur wilayah dan indeks kepuasan masyarakat. capaian masing-masing indikator tersebut sepanjang empat tahun terakhir di akui menunjukkan peningkatan sangat signifikan.

Baca Juga :  Bupati Mengajak Seluruh Pejabat Pemkab Lotim Menyalurkan Zakat Melalui Baznas

” Dampak pandemi covid-19 disebut masih berpengaruh terhadap upaya-upaya pencapaian kinerja daerah secara keseluruhan,” ujarnya.

Dari data yang ada pada komponen IPM, Angka harapan lama sekolah (HLS) dari target 13,98 tahun terealisasi 14,05 tahun (100,50 persen). Angka ini naik 1,1 persen  dibanding tahun sebelumnya. Sedangkan angka rata-rata lama sekolah (RLS) dari target 6,90 tahun tercapai 7,04 (102,03 persen) atau naik 4,7 persen dibanding 2021.

“HLS dan RLS Lotim  melampaui capaian provinsi dan Nasional” katanya

Terhadap umur harapan hidup saat lahir (UHH) juga dikelaim mengalami peningkatan. dimana tahun 2021 lalu Lombok Timur ada di angka 66,16 naik menjadi 66,55 pada tahun 2022. Hanya saja angka ini masih di bawah rata-rata kabupaten/kota di Provinsi NTB yaitu 66,67 tahun.

Kemudian massa ‎ tingginya angka kematian ibu dan kematian bayi menjadi penyebab. Karena itu Pemerintah daerah berupaya melakukan pencegahan kematian ibu dan bayi baru lahir melalui serangkaian program dan kegiatan termasuk pencegahan kematian bayi dan balita melalui imunisasi, pencegahan stunting/wasting, pencegahan penyakit menular.

Baca Juga :  Bupati Tekankan Lima Point Kepada Panitia MTQ XXIX Provinsi NTB

Demikian pula peningkatan akses dan mutu pelayanan kesehatan, perbaikan status gizi keluarga dan sebagainya. Sementara itu pada urusan pemerintahan bidang pekerjaan umum dan penataan ruang, Pemda tetap memprioritaskan pembangunan daerah di bidang infrastruktur, baik jalan, irigasi ,maupun air bersih.

Capaian kinerja indeks infrastruktur ke-PU-an tahun 2022 sebesar 75,80 persen. Beberapa faktor yang berpengaruh terhadap pencapaian target kinerja sektor ini adalah masih besarnya jalan maupun irigasi yang perlu mendapat penanganan.

Pemerintah daerah telah beruapya melakukan terobosan guna pencapaian target kinerja sektor ini adalah melalui penanganan kegiatan tahun jamak. Hasilnya tahun 2022 jalan mantap di Lombok Timur mencapai 68,57 persen, jaringan irigasi kondisi baik sebesar 66,50 persen dan cakupan penduduk yang terlayani akses air minum sebesar 88,40 persen.

Baca Juga :  H.M. Sukisman Azmy Mengaku Pemda Miliki Tugas Menurunkan Angka Kemiskinan

Sukiman juga ‎menyebut persentase penduduk miskin yang terus mengalami penurunan. Dari tahun 2021 sebesar 15,38 persen turun menjadi 15,14 persen  pada 2022 lalu. Seiring penyandang masalah kesejahteraan sosial (PMKS) juga menurun mencapai 27,52 persen  dari target 10 persen.

Penurunan juga terjadi pada realisasi indikator kinerja tingkat pengangguran terbuka di kabupaten lombok timur tahun 2022 yaitu sebesar 1,51 persen dari target sebesar 3,36 persen. capaian yang melampauai target RPJMD dengan persentase realisasi sebesar 155,06 persen.

Sementara itu sektor ekonomi Lombok Timur, setelah mengalami kontraksi pada 2020, kembali bangkit pada 2021 mencapai angka 3,12 dan tahun 2022 ini tumbuh mencapai angka 3,18  dengan sektor pertanian, perdagangan dan konstruksi sebagai sektor yang berkontribusi tertinggi.

” Kita berharap pada tahun 2023 ini sebagai tahun terakhir pelaksanaan RPJMD target  yang belum tercapai dapat dituntaskan,” ujar Bupati Lotim, HM. Sukiman Azmy ‎

Subscribe
Notify of
guest

0 Komentar
Inline Feedbacks
View all comments