Global General Manager Shell Eco-marathon Norman Koch Hadir di Mandalika
Terjemahan

AmpenanNews. Global General Manager Shell Eco-marathon Norman Koch hadir juga di Mandalika International Lombok, Provinsi Nusa Tenggara Barat, sehingga dapat diwawancarai pada hari Jum’at 14/10.

Sosok yang namanya Norman Koch ini bergabung dengan Shell pada tahun 1995 sebagai peneliti Fuel Mixture Preparation dalam bidang permesinan Injected Gasoline.

Bertahun-tahun, Norman memegang tugas di Jerman, AS, dan Inggris, dalam berbagai posisi kepemimpinan bidang Litbang yang bertanggung jawab atas pengembangan dan evaluasi kinerja bahan bakar dan pelumas canggih, seperti Shell V-Power dan Shell Helix.

Untuk saat ini Noman menjabat sebagai Global General Manager Shell Eco-marathon, Norman bertanggung jawab atas penyampaian perubahan transformasional terbaik di kelasnya di seluruh brand dan program utama Shell seperti tantangan efisiensi Shell Eco-marathon.
.
Dengan semangatnya di bidang teknik, inovasi, dan pendidikan Science Technology Engineering and Mathematic (STEM), ia telah menginspirasi generasi muda yang cerdas untuk solusi inovatif untuk masa depan mobilitas rendah karbon dan transisi energi.

Dikenal karena pendekatannya yang autentik dan lugas serta merupakan wajah perwakilan Shell Eco-marathon, norman salah satu kompetisi teknik mahasiswa terkemuka di dunia untuk efisiensi energi.

Baca Juga :  Korem 162/WB Rayakan Hari Raya Paskah, ini harap Danrem

Ia memimpin banyak inovasi dan yang pertama seperti pengenalan kendaraan listrik ke SEM, Kejuaraan Dunia Pengemudi, kategori kendaraan otomatis, dan banyak lagi.

Dalam kesempatan kali ini, Norman menyampaikan bahwa Tahun ini banyak universitas yang harus lebih berjuang sedikit untuk kembali ke cara operasi normal, jadi kali ini adalah acara yang lebih kecil.

Melihat sekitar 20 negara biasanya berpartisipasi dalam Shell Eco-marathon Asia dari Timur Tengah hingga Asia Timur seperti Jepang dan Korea.

” kami akan kembali ke Mandalika Lombok, pada 4-9 Juli 2023, dan kami akan kembali mengundang siswa/mahasiswa dari seluruh Timur Tengah, Asia, dan Pasifik, untuk datang ke sini dan berjuang untuk mobil energi paling efisien di Asia,” pungkasnya dari kutipan interviewnya.

Lebih lanjut, Norman memaparkan, Shell Eco-marathon terbuka untuk semua jenis energi (bahan bakar).

“kami menawarkan energi yang ingin digunakan mahasiswa. Saat ini, kami memiliki tiga kategori energi,” ungkapnya.

Untuk yang Pertama, lanjut Norman, kami memiliki pembakaran, dalam kategori pembakaran anda dapat menggunakan bensin, solar atau etanol, bioetanol.

Kemudian kategori Kedua adalah baterai elektrik. Jadi mobil pada dasarnya memiliki baterai di motor listrik.

Baca Juga :  Gubernur Bali Tolak Tim Israel di ANOC World Beach Games

Ketiga, beberapa mengatakan kategori yang paling kompleks adalah kategori sel bahan bakar hidrogen, di mana mereka memiliki tangki hidrogen, hidrogen murni, sel bahan bakar ke dalam motor listrik.

Dalam semuanya itu konsepnya sama, kami mengukur energi yang digunakan tim untuk turun ke trek Mandalika Race selama tiga kali, sekitar 12 KM yang merupakan jarak normal Shell Eco-marathon.

Mereka harus kembali setelah 30 menit, itu berarti rata-rata 25 kilometer per jam. Mereka dapat melaju secepat yang mereka inginkan di trek, mereka dapat melaju sepelan yang mereka inginkan.

Akan tetapi rata-rata mereka tidak boleh lebih lambat dari 25 kilometer per jam karena kami ingin memodelkannya setelah kecepatan mengemudi perkotaan yang normal.

“semua kecepatan yang kita alami di jalan-jalan London atau Jakarta, Anda tidak lebih cepat dari jalan manapun hari ini,” tuturnya.

Kenyataannya adalah untuk mahasiswa, memulai sebuah proyek dari mengembangkan mobil anda di universitas, mendesainnya, lalu memiliki ide bagus tentang efisiensi energi, dan kemudian membawanya ke lintasan dalam lima hari yang anda miliki, dapatkan melalui inspeksi teknologi.

Baca Juga :  Kasrem 162/WB Tutup Diklatsar Bela Negara PT. AMNT

“anda telah melihat semuanya di bawah, the High Activity dan kemudian letakkan di trek dan lihat efisiensi energi apa yang bisa didapatkan Itulah konsep dasar, dari Shell Eco-marathon
Ini adalah pertama kalinya kami berada di Indonesia. Ini adalah negara ke-15 tempat kami melakukan Shell Eco-marathon di seluruh dunia,” pungkasnya.

Jadi ini adalah kelompok negara yang sangat, sangat terpilih dan saya di sini sangat terkesan.

” saya sangat senang kami dapat memilih Mandalika sebagai tempat. Ini adalah gambar track yang sempurna. Ini baru, memiliki standar balap motor internasional,” tuturnya.

Di Mandalika international sirkuit, ini memiliki semua ruang yang kami butuhkan untuk mahasiswa, ini memiliki semua fasilitas.

“kami dapat melakukan inspeksi teknis kelas tinggi, ini semua baru. Treknya luar biasa, jadi saya beruntung bisa mencoba mengemudi dalam treknya. Saya sangat senang bahwa kami ada di sini dan kami akan kembali lagi dalam sembilan bulan, untuk menjadi tuan rumah Shell Eco-marathon Asia di pulau Lombok Indonesia yang indah,” tutupnya.

 


Subscribe
Notify of
guest

0 Komentar
Inline Feedbacks
View all comments