Wujudkan Media Online Trusted, AMSI Gelar Diskusi Trustworthy
Terjemahan

AmpenanNews. Sebagai pembuka Konferwil III AMSI Jateng 2024, Diskusi Trustworthy bertajuk “Media di Tengah Dinamika Pemilu 2024” telah berlangsung di Hotel KHAS Kota Semarang, Rabu 28 Februari 2024.

Acara tersebut dipandu oleh Perwakilan AMSI Jawa Tengah, Intan Nurlaili sebagai moderator, keterpercayaan publik terhadap pemberitaan media di tengah Pemilu menjadi fokus utama diskusi tersebut.

Kesempatan itu, Anggota Bawaslu Jateng, Nur Kholiq dan Anggota KPU Jateng, Akmaliyah turut hadir untuk berbagi pengalamannya sebagai penyelenggara Pemilu kepada perwakilan media yang hadir.

Melalui Wakil Ketua Umum AMSI, Upi Asmaradhana menuturkan, tingkat kepercayaan publik terhadap pemberitaan saat ini mengalami penurunan. Utamanya, pemberitaan yang terjadi sepanjang Pemilu 2024.

“ Dalam satu dekade terakhir, tingkat kepercayaan pada media mengalami penurunan. Ini juga berdampak pada jumlah ikan yang diserap,” ujar Upi.

Baca Juga :  FWMO Lotim Berbagi Puluhan Paket Ramadhan‎

Dalam hematnya, eksistensi Trustworthy atau indikator keterpercayaan publik terhadap pemberitaan menjadi penting untuk dimiliki media saat ini.

“ Kita melakukan sosialisasi Trustworthy ini, menjadikan media teman-teman lebih yakin bahwa itu terpercaya,” bebernya.

Terdapat beberapa indikator bagi sebuah media yang hendak menggunakan Trustworthy itu menurut Upi. Salah satunya ialah mengumumkan secara terbuka kepada pembaca bagaimana penanggungjawaban alamat, susunan organisasi redaksi dan manajemen, serta mencantumkan kepemilikan perusahaan di laman media masing-masing.

“ Kemudian harus mengutamakan kerja jurnalistik untuk kepentingan umum. Serta menghargai keberagaman dan juga kelompok minoritas,” jelasnya.

Sedangkan Anggota KPU Jateng, Akmaliyah pun mengakui keterbukaan di zaman sekarang yang memudahkan masyarakat mengakses informasi. Sehingga, ia tak menampik bahwa media memiliki peran penting tak terkecuali selama proses Pemilu 2024 berlangsung.

Baca Juga :  AMSI - BBC Media Action Gelar Kerjasama Program Green Growth Untuk Jurnalis

“ Setiap event Pemilu itu kita sudah masuk era keterbukaan dan informasi teknologi. KPU berprinsip adanya akuntabilitas dan keterbukaan, alat bantu Sirekap itu juga sebagai salah satu wujudnya. Kita melaksanakan prinsip keterbukaan itu kepada pemilih,” ungkap Akmal.

Akmaliyah pun memberikan apresiasi terhadap Diskusi Trustworthy sekaligus mengajak media sebagai mitra dalam mengawal Pemilu agar tetap sesuai dengan asas Luber Jurdil.

Anggota Bawaslu Jateng, Nur Kholiq yang turut hadir sebagai pembicara berbagi kisah bahwa Bawaslu saat ini tak terlepas dari peran media yang membentuk jajarannya. Menurutnya, Bawaslu dan media lahir dari Rahim yang sama, yakni buah dari perjuangan reformasi.

“ ada 4 dari 7 pimpinan di Bawaslu Jateng itu asalnya dari media, mengikuti acara ini seperti kembali ke rumah lama rasanya. Bawaslu menempatkan media sebagai mitra yang strategis, pesan pengawasan itu akan ekeftif kalau penyebarannya itu menggandeng media,” jelasnya.

Baca Juga :  Puluhan Wartawan Protes KPU Lotim Diduga Remehkan Media

Pengamat politik Undip, Bangkit Aditya Wiryawan juga turut menggandeng media untuk bersama-sama menjaga Pemilu. Utamanya, membuat pemberitaan yang benar dan akurat agar publik tak terjebak pada misinformasi yang kerap terjadi.

“Kita aktif bersama-sama untuk mejaga, melakukan cek fakta, apa-apa saja hal yang muncul di internet, biar orang tidak terjebak pada informasi yang salah,” jelas Bangkit.

 

Subscribe
Notify of
guest

0 Komentar
Inline Feedbacks
View all comments